-->

Notification

×

Iklan

Iklan

Langkah Sepatu Roda Jabar PON Try Out ke Korea Menanti Keajaiban

Jumat, 02 Juli 2021 | 7/02/2021 WIB Last Updated 2021-07-02T12:28:53Z

Tim Pelatda Sepatu Roda Jawa Barat PON 2021

Bandung.Internationalmedia.id.- 
Belum jelas bisa tidaknya atlet cabang sepatu roda pelatda Jawa Barat  untuk PON Papua itu, berujitanding di Korea Selatan. Ini imbas dari wabah covid berkepanjangan.

 

Jika kedepannya tak memungkinkan, Tim Pemusatan Latihan Daerah Cabang Olahraga Sepatu Roda, masih memiliki jurus untuk meng-amini kehendak Koni Jawa Barat agar Sepatu Roda sukses memenuhi target 4 medali emas diperhelatan akbar PON Papua.

 

Mininal 3 opsi untuk dicairkan menjadi jurusnya dan sudah dilaporkan ke KONI Jabar oleh Andre Sudrajat, pelatih, dan Ketua Umum Pengurus Provinsi Persatuan Olahraga Sepatu Roda Seluruh Indonesia, PORSEROSI Jawa Barat, melalui Ketua Satuan Pelaksana Pemusatan Latihan Daerah Jawa Barat PON 2021, DR Yunyun Yudiana.

 

Dalam laporan itu, agar KONI Jawa memfasilitasi latihan disirkuit In Door di Jakarta, tiga kali dalam seminggu. Kemudian try out ke Jawa Timur hingga memohon bisa berlatih disirkuit In Door Papua selama 1 bulan.

 

Ini merupakan Opsi  atlet sepatu roda pelatda Jabar PON XX, biula tak kesampaian latih tanding di Korea Selatan, meski cabor tersebut tidak termasuk dalam MoU pemerintah provinsi Jawa Barat dengan Gyong Sangbuk-Do Korsel.

 

Berharap, ada keajaiban mendapat kesempatan try out ke Korea Selatan, ujarnya.

 

Semoga ada keajaiban, akhir Juli ada kepastian bisa ujitanding di Korea Selatan. Karena kalau kita seterusnya latihan didalam negeri, pasti akan terpantau oleh lawan, baik itu strategi dan segala macamnya.

 

Malahan kalau kita sparing partner atau try in-out didalam negeri, kurang menguntungkan. Itu yang menjadi pemikiran tim Sepatu Roda Jabar PON, kami sih inginnya tetap bisa ujitanding di Korea, apalagi saat ini sudah musimnya kejuaraan di sana.

 

Tim Sepatu Roda Jabar minta agar Koni Jabar, bisa memfasilitasi kami latihan disirkuit indoor DKI tiga kali dalam satu mingguselain itu try out ke Jatim maupun berlatih di sirkuit indoor Papua selama 1 bulan.

 

Khususnya latihan di Papua, itu karena sirkuit indoor ya dibikin kontraktor Korea, makanya kita perlu penyesuaian, seperti halnya kita ingin latih tanding di Korea Selatan.

 

Atlet Papua yang selama ini berlatih di Kota Bekasi, kemungkinan mereka sudah berlatih di sirkuit In Door, kata Andre Sudrajat, pelatih Sepatu Roda Pelatda Jabar, ketika dikonfirmasi internationalmedia melalui telepon selulernya, siang tadi,(Jum'at, 2/7/2021).

 

Dikatakan, untuk mampu menembus target, Andre, mengusulkan agar Koni Jabar berkomunikasi dengan juara dunia asal Amerika yakni Joey Mantia,  sebagai salah satu langkahnya memformulasikan sepatu roda Jabar dalam mencapai prestasi PON 2021.

 

Sayangnya opsi untuk mendatangkan Joey Mantia boleh dikatakan sudah kandas. Andri Sudrajat menuturkan, semoga opsinya bisa disetujui, karena jika tidak, berat bagi atlet sepatu roda Jawa Barat dalam menggapai target PON.

 

Bila kemungkinan try out itu bisa ke Korea, sangat menguntungkan KONI Jawa Barat sebab, untuk try in try out itu kita sudah punya acuan. Di Korea itu contohnya, untuk 10 km point' to point', best time 14 menit, sedangkan di Indonesia juara PON, best timenya  16 menit." Kalau perlu kita ke Eropa juga sedang musimnya tanding di sana, tambah Andre Sudrajat.

 

Prestasi yang diukir Sepatu Roda Jawa ketika menjadi tuan rumah PON 2016, memetik 5 emas, bagi Jabar catatan itu masih bisa dijadikan pegangan, mengapa?. Pada PON 2021, tim pelatda sepatu roda Jabar masih diperkuat 3 atlet penyandang medali emas, seperti Radika Rais Ananda, Azmi Al Gifari Jayadi, Sheila Mafitra Dewi.

 

Kekuatan Jabar juga ditopang Elvio Augurius atlet pelatnas Asian Games 2018 dan Salma Falya Niluh Heryadie. Atlet eks PON lainnya seperti Alda RiyaniFatthiya Luh Nih Heryadhie Arisman.

 

Sedangkan atlet sepatu roda wajah baru Khaira Ghaniya Hafiza Aiko Eugenius Laksono, Muhammad Rizky Iskandarsyah. Sederet atlet Jabar itu, diakui akan mendapat kompetitornya dari DKI, Papua, Jatim, Jateng, Kaltim. Namun tanpa bermaksud "sesumbar," jika ujitanding di Korea pinta Andre, lagi, target telampaui.

 

"Peluang sepatu roda Jawa Barat pada PON Papua, di nomor ITT (individual time trial) 500 M putra- putri  termasuk 500m Sprint putra. Makanya kalau kita bisa ke Korea Selatan bisa tanding lawan atlet top Korea di Kota Andong seperti Myung Kyu Lee, Hong Seung Gi, Lee Seul, dan Lee Seul. Saya optimis 4 emas bisa diraih malahan bisa 5 emas pada PON Papua," pungkas Andre.(HP)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

×
Berita Terbaru Update