-->

Notification

×

Iklan

Iklan

Wabah Ini, Rengut Lebih dari 500 Juta Nyawa Bangsa Viking di Abad Ke-20

Selasa, 04 Agustus 2020 | 8/04/2020 WIB Last Updated 2020-08-04T01:59:42Z
Ilustrasi bangsa Viking

Jakarta.Internationalmedia.id.-Sekelompok peneliti telah menemukan jejak cacar bangsa Viking di Norwegia, Swedia, dan Denmark.

Hal itu mengungkapkan bahwa penyakit itu tiba di Eropa jauh lebih awal dari yang diperkirakan.

Bukti genetika paling awal dari virus cacar berasal dari abad ke-17, tetapi kini harus mundur dalam waktu hampir 1.000 tahun, menurut sebuah tim peneliti internasional yang dipimpin oleh University of Copenhagen.

Profesor Martin Sikora, salah seorang peneliti dari University of Copenhagen (UCPH) and University of Cambridge pada portal ilmiah Denmark Videnskab seperti dilansir sputniknews, Senin 3 Agustus 2020 menyebutkan, mereka memiliki temuan positif di Denmark, Swedia, Norwegia utara, Oxford di Inggris, dan bagian Eropa Rusia. Jadi ini adalah penyebaran besar.

Makalah penelitian mereka dalam jurnal Science menggambarkan virus di sisa-sisa setidaknya sebelas orang dari Eropa Utara (rentang periode 600-1050 AD). Virus itu tersebar luas di masyarakat, menurut kepercayaan para peneliti. Karena itu sangat mungkin bahwa banyak orang Viking kehilangan nyawa karena penyakit ini.

Peneliti arkeolog dan DNA Søren Michael Sindbæk berpendapat bahwa cacar mungkin telah menjadi bagian dari masyarakat, agak mirip dengan flu saat ini tanpa menyebabkan kematian massal.

“Dalam hal ini, seseorang akan menemukan kuburan massal atau letusan lokal. Ketika penyakit ini tersebar luas di banyak tempat, itu menunjukkan bahwa orang-orang terpapar secara teratur, tetapi tidak mati karenanya,” katanya.

Temuan ini mungkin dalam jangka panjang memberikan jawaban kunci untuk pertanyaan seperti bagaimana virus seperti cacar berpindah dari hewan ke manusia dan bagaimana virus itu bermutasi menjadi ancaman bagi manusia.

Para peneliti telah mampu merekonstruksi lebih dari 95 persen genom virus di berbagai tubuh. Mereka telah menyimpulkan bahwa virus itu dari varian genetik yang berbeda, tetapi berasal dari nenek moyang yang sama, seperti virus yang mengamuk di abad ke-20.
“Banyak penyakit yang kita anggap sebagai penyakit paling serius saat ini adalah penyakit yang pertama kali memiliki tingkat kematian yang tinggi, dan di kemudian hari kita mengembangkan kekebalan yang lebih tinggi.

Tapi cacar adalah contoh dari kebalikannya, penyakit ini menjadi lebih mematikan dari waktu ke waktu," Sindbæk menekankan.

Jika ada yang ragu setelah beberapa bulan terakhir, maka penyakit epidemi utama adalah sesuatu yang dapat menjatuhkan masyarakat. Kita dapat menggunakan temuan ini dengan jelas. untuk menjadi lebih baik dalam menghadapi beberapa penyakit yang dapat secara signifikan mempengaruhi masyarakat,” kata Sindbæk kepada Videnskab.

Sampai sekarang, mumi dari Lithuania yang berasal dari abad ke-17 telah dianggap sebagai sumber cacar paling awal. Oleh karena itu, setelah diperdebatkan bahwa penyakit itu tidak ada di Eropa pada Abad Pertengahan, tetapi datang dari ksatria Perang Salib usai berperang di Timur Tengah - versi yang mungkin menjadi usang karena temuan baru.

Cacar adalah salah satu penyakit paling mematikan yang pernah dialami umat manusia. Penyakit ini telah  menewaskan sedikitnya 500 juta orang di abad ke-20 saja. Kasus cacar terakhir yang terdeteksi tercatat di Somalia pada tahun 1977.

Perjalanan penyakit ini digambarkan sebagai demam yang kuat diikuti oleh ruam yang berkembang menjadi lepuh berisi cairan. Risiko kematian setelah tertular penyakit itu sekitar 30 persen, dengan tingkat yang lebih tinggi di antara bayi.

Kuburan massal di Zaman Viking

Korban cacar menyisakan bekas luka pada kulit penderitanya dan bahkan beberapa dibiarkan buta. Kampanye vaksinasi berhasil menyebabkan penyakit ini bisa diberantas pada 1980.

Profesor Sikora mengatakan, meski penyakit ini telah diberantas hingga hari ini, namun masih berguna untuk mengetahui bagaimana penyakit ini berkembang dan bermutasi sepanjang masa.

Cacar adalah apa yang disebut poxvirus, keluarga besar virus dengan berbagai jenis yang menginfeksi beragam spesies inang. Salah satu contohnya adalah monkeypox, yang biasanya menginfeksi monyet tetapi juga diketahui menyebabkan penyakit yang mirip dengan cacar pada manusia.

Oleh karena itu berguna untuk mengetahui bagaimana jenis-jenis poxvirus bermutasi dan bertahan hidup.

“Ketika kita tahu bagaimana penyakit bermutasi dari waktu ke waktu, itu memberi kita kesempatan untuk menyusun katalog tentang bagaimana patogen ini dapat bermutasi di masa depan: Mutasi dan kombinasi apa yang membuat patogen seperti itu dapat hidup dan sukses? Jika mereka bermutasi di masa lalu, kemungkinan besar mereka akan melakukannya lagi.”

"Ini adalah salah satu dari beberapa contoh di mana penelitian genetik kuno memiliki implikasi langsung bagi kesehatan masa kini dan masa depan," kata Martin Sikora.(*)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

×
Berita Terbaru Update