-->

Notification

×

Iklan

Iklan

Festival Mangga di Danau Toba Samosir, Tampilkan dari Pohon Berumur 500 Tahun

Kamis, 27 Mei 2021 | 5/27/2021 WIB Last Updated 2021-05-27T08:09:20Z

Mangga khas Toba

Samosir.Internationalmedia.id.-Mulai 20 Mei sampai 3 Juni 2021 wisatawan mancanegara dan wisatawan lokal yang datang kesekitar Danau Toba Pulau Samosir akan memikmati buah magga Toba lewat Festival Mangga khas Toba.


Festival ini dudukung penuh Bupati Samsosir, Vandiko Timoteus Gultom. Ini dikuatkan dengan diterimanya panitia pelaksana ketika melakukan audensi, pekan lalu di ruang kerja Bupati di Samosir.


Ketua Pelaksana Festival Mangga 2021, Ratnauli Gultom menyatakan, kegiatan ini merupakan salah satu perwujudan visi Kabupaten samosir dalam bidang ekomoni yaitu penguatan Usaha Mikro Kecil dan Menengah(UMKN).


Kegiatan ini juga bersifat edukasi kepada pelaku UMKN dan masyarakat tentang produk-produk lokal, kata Ratna.


Menurutnya, mangga Toba adalah spesies unik yang hanya ada di sekitar Danau Toba secara alami. Itu juga merupakan merek dagang berdasarkan asal. Ini adalah buah yang sangat istimewa.


Waktu antara panen dan konsumsi dibatasi hanya 2 hari. Mangga lainnya bisa bertahan lebih lama. Kalau mangga organik, bisa dimakan bersama kulitnya. Hampir tidak ada mangga lain yang bisa dikonsumsi seperti ini. Kulit mangga memiliki banyak Antioksidan dan tanin. Kulitnya sehat.


Mangga sangat kecil dan lembut.


Sulit untuk memotong, karena kelembutan dan banyak sarinya, apa yang ada di dalamnya. Untuk mangga kering atau irisan mangga mangga ini tidak bisa digunakan. Untuk menggunakannya dalam waktu yang lebih lama, masuk akal untuk mengambil jus dan membuat sesuatu dari jus. Atau untuk menjual buah yang matang pada hari Panen yang sama.


Mangga tumbuh di sekitar Danau Toba secara alami. Lebih dari 90% pohon belum ditanam.


Pohon mangga suka tinggal bersama dan mereka membuat jaringan besar dengan akarnya. Mereka berkomunikasi dengan mereka dan bahkan mereka dapat mengangkut air dari satu pohon ke pohon lain,tambahnya.


Kelompok Sasaran


Setiap orang yang datang ke Danau Toba pada saat panen, akan melihat mangga matang dijual di jalan. Anda harus membeli dan memakannya. Dari sini, Mangga Toba terkenal oleh semua turis, mereka datang.Saatnya untuk menghormati mangga khas Toba dengan sebuah festival.



Pemasaran festival ini bekerja melalui media sosial dari kontak yang ada. Pada saat Covid-19 ada kami perkirakan, pengunjung terbanyak akan datang dari Samosir dan sekitar Danau Toba. Tapi tetap saja beberapa orang akan datang juga dari Medan dan Jakarta dan daerah lain di Indonesia. 


Kami tidak tahu, berapa banyak orang yang akan datang. Dengan semua penguncian dan Situasi Covid-19 yang sebenarnya, sangat sulit untuk mengatakannya. Kami berpikir saat ini, bahwa setiap hari akan datang sekitar 100-200 orang.


Dengan pengaturan yang kami buat di Ecovillage, kami akan siap untuk menampung juga 500 orang di mana kami masih dengan mudah mengikuti protokol kesehatan. Kami sudah menyiapkan protokol kesehatan untuk acara tersebut. 


Semua stan festival akan dipasang di perahu seperti pasar terapung di pantai di depan Ecovillage. Di pantai selalu ada angin yang bagus, yang membuat penularan Covid-19 hampir mustahil. Akan ada 5-8 perahu Toba dengan booth yang menampung Peserta UMKM, untuk memamerkan barang-barang produksi dalam negeri. 


Setiap presenter juga menampilkan produk yang terbuat dari Mangga Toba, hanya opening Ceremony yang menjadi central event, diadakan juga di luar. Semua kegiatan lainnya akan diadakan di beberapa tempat di daerah tersebut. Tidak akan ramai. Juga kami bekerja hanya dengan musik akustik dan bukan Sound System yang besar.


Para tamu harus menikmati alam dan bukan polusi suara. Para tamu bisa mendengar banyak burung, yang datang kembali setelah kami menghentikan penyemprotan mangga pada tahun 2014. Banyak pecinta alam dan pengamat burung juga datang ke Silimalombu.


Macam Mangga.


Ini adalah Festival Mangga Toba. Kami merayakan buah yang luar biasa ini yang unik di dunia.


Pemilik Pohon Mangga.


Mangga Toba merupakan spesies endemik. Di Silimalombu misalnya kita punya hutan mangga alami. Pohon terbesar berumur sekitar 500 tahun. Anda membutuhkan 4 orang untuk mengelilingi batangnya. Tanah Danau Toba merupakan tanah budaya yang dimiliki oleh marga keluarga. 



Klan merawat pohon mangga dan mereka bangga dengan pohonnya. Jika Anda memiliki Pohon Mangga di tanah Anda, Anda diberkati oleh Tuhan. Pada saat panen, sebagian besar pohon dipanjat oleh keluarga pemilik dan juga oleh beberapa orang pembantu lainnya. 


Atau pohon-pohon yang disewakan untuk dipanen, jika keluarganya tidak bisa menangani sendiri. Sekarang ada perkebunan yang ditanam. Namun di sebuah taman, masyarakat sudah mulai memiliki juga Pohon Mangga. Musim mangga tidak setiap tahun ada. Bisa saja dua kali musim panen dalam setahun, tapi bisa juga terjadi bahwa mangga sudah 3 tahun tidak berbuah. 


Tergantung cuaca. Jika sampai kering atau basah, maka musim tidak berhasil. Musim sebenarnya mungkin adalah musim 40%. Artinya pepohonan hanya memiliki sekitar 40%, dari itu yang mungkin. Untuk merencanakan pemasukan dari mangga, sulit untuk dihitung.


Penghasilan mangga toba hanyalah penghasilan tambahan bagi pemilik pohon. Dan tentu saja, jika ini adalah musim mangga, maka mangga akan dipanen. Banyak mangga juga jatuh ke tanah. Jika tidak langsung dipetik, maka dimakan babi atau kerbau. 


Atau mereka membusuk di sana. Jika mereka membusuk di sana, serangga menggunakan ini untuk bertelur di sana. Akibatnya pada musim berikutnya banyak mangga yang memiliki cacing didalamnya. Untuk ini, penting untuk mengumpulkan semua Mangga yang jatuh. 


Tetapi pemiliknya tidak memiliki sumber daya untuk melakukannya dan mereka tidak tahu, apa yang harus dilakukan dengan semua mangga yang patah.


Beberapa keluarga memiliki lebih banyak, yang lain lebih sedikit pohon mangga. Mungkin ada sekitar 3000 keluarga Danau Toba, yang memiliki lebih dari 3 pohon mangga.(lysmar) 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

×
Berita Terbaru Update