-->

Notification

×

Iklan

Iklan

KBRI Nur-Sultan Selenggarakan Webinar “Peluang Furniture Indonesia di Kazakhstan”

Selasa, 16 Maret 2021 | 3/16/2021 WIB Last Updated 2021-03-16T04:00:07Z

​​​

Duta Besar Indonesia untuk Kazakhstan, Rahmat Pramono


Jakarta.Internationalmedia.id.-Mebel asal Indonesia berpotensi besar untuk ditingkatkan ekspornya ke Kazakhstan. Hal ini disebabkan karena industry mebel di negara tersebut belum berkembang dan sebagian besar mebel diimpor dari Rusia, Belarus, RRT dan Korea Selatan.

 

Hal ini terungkap dalam seminar daring “Peluang Furniture Indonesia di Kazakhstan" yang diselenggarakan oleh KBRI Nur-Sultan (10/03/2021).

 

Duta Besar Indonesia untuk Kazakhstan, Rahmat Pramono menekankan bahwa pengusaha Indonesia khususnya di bidang furniture perlu melihat kesempatan dan peluang yang lebih besar lagi dengan keanggotaan Kazakhstan pada Eurasian Economic Union (EAEU).

 

Adanya custom union dan single market dari EAEU mempermudah pergerakan barang yang memasuki kawasan EAEU. Sehingga produk Indonesia dapat masuk bukan hanya ke pasar Kazakhstan saja namun juga ke negara EAEU lainnya.

 

Dalam kesempatan yang sama Direktur Nusantara Associates LLP, Dr. Ali Sher mengungkapkan cara pemasaran furniture asal Malaysia di Kazakhstan yaitu dengan melakukan kerjasama dengan pengusaha setempat untuk mendirikan showroom produk furniture Malaysia di Kazakhstan.

 

Pengusaha furniture Indonesia dapat menggunakan ataupun memodifikasi strategi pemasaran furniture yang dilakukan oleh negara lain untuk dapat memasarkan produk furniture Indonesia di Kazakhstan.

 

Senada dengan hal tersebut, Ketua Indonesia-Kazakhstan Friendship Club, Duta Besar Foster Gultom menghimbau agar para pengusaha furniture Indonesia perlu saling berkerjasama dan berkolaborasi serta proaktif dalam melaksanakan strategi pemasaran furniture Indonesia di Kazakhstan.

 

Seminar daring ini dihadiri sekitar 50 peserta yang terdiri dari Ketua Presidium Himpunan Industri Mebel dan Kerajinan Indonesia (HIMKI), dewan pengurus HIMKI, PT. Pos Logistik Indonesia dan sejumlah pengusaha furniture Indonesia.(marpa)

          

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

×
Berita Terbaru Update